Wednesday, May 13, 2009

Sebilangan kita mengakui, bahawa dialah yang paling layak untuk menjadi pemimpin atau memikul segala amanah. Sementara sebilangan yang lain pula berkata merekalah sebenarnya yang paling layak.

Mereka yang terpilih sebagai pemimpin atau untuk memikul sesuatu tanggungjawab itu, tidak bermakna hanya mereka yang benar-benar layak dan terbaik. Dan mereka yang tidak terpilih pula tidak semestinya mereka itu tidak layak atau tidak berkemampuan.

Ada kalanya kuasa penentu dan suara pemilihan itu amat mengelirukan Malah ada kalanya juga, lagi mencelaru dan mengharukan.

Bagaimanapun, mereka yang diberikan kepercayaan dan tanggungjawab, anggaplah ia sebagai amanah yang perlu dilunaskan dengan baik dan sempurna, untuk kebaikan semua yang berkaitan dengannya.

Pesan Rasulullah SAW:

"Apabila amanah telah disia-siakan, maka tunggulah kehancuran. Sahabat bertanya: "Bagaimana mensia-siakannya? Rasulullah menjawab: "Apabila sesuatu jawatan diserahkan kepada orang-orang yang bukan ahlinya, maka tunggulah saat kehancurannya." - Hadis riwayat Bukhari.

Maka, renung-renungkanlah...

2 comments:

*GB* said...

Sering ini terjadi.
kadangkala di balik cermin
mimpi kita juga layak untuk
memimpin

abah aman said...

salam.
Setiap pemimpin akan disoal kepimpinannya oleh Allah. Beranikah kita? Sedang tugas memimpin keluarga pun begitu berat persoalannya.